Kehamilan Pertama – Awal Mulanya…

Sebenernya punya personal pregnancy diary sih di aplikasi hape, tapi gara-gara saya selalu terbantu dengan postingan orang-orang di blog tentang kehamilan mereka, saya jadi mikir untuk nulis juga. Ya kalo ga bisa membantu secara teknis, minimal membantu kasih semangat gitu, ya.

Sekarang usia kehamilan udah menginjak 13 minggu 5 hari, yang mana artinya sebentar lagi lulus trimester pertama. Seneng? Pastinya. Alhamdulillah drama trimester pertama udah berkurang.

Dibilang drama, soalnya beneran dramatis banget (cailah) selama kehamilan trimester pertama, banyaaak yang terjadi! Oke dimulai dari awal aja ya..

HPHT (alias Hari Pertama Haid Terakhir) saya adalah 23 Juni. Waktu itu juga, bulan Juli adalah bulan puasa dan si 2 minggu akhir bulan Ramadhan saya ada business trip ke Malaysia – Singapore.

Pas disana berarti saya udah hamil masuk bulan pertama, tapi secara ga ada kecurigaan apa-apa, jadi ya masih petantang-petenteng dan pecicilan kesana kemari. Terutama saat business trip itu perginya sama supervisor yang strict, jadi emang tugas di luar kantor tapi kerjaannya berjibun dan sibuuuukk pake banget! Alhamdulillah sih itu dikasihnya pas awal-awal kehamilan, kalo enggak kayanya saya ga sanggup deh!

Selama business trip 2 minggu itu saya bolong puasa 7 hari. Soalnya ada masa dimana rasanya lemes dan hauuus banget! Sampe sehari bisa abisin 4 botol air mineral 550 ml. Pokoknya bawaannya pengen glek glek air aja. Daripada pingsan di negara orang, saya membatalkan diri deh. Alhamdulillah sih enggak maksain diri juga karena ternyata saat itu udah hamil, sayanya aja yang belom tau 😛

Week 5

Ini kira-kira seminggu setelah pulang dari business trip. Kok udah jadwal haid, tapi belom dateng-dateng juga. Sebetulnya mah udah biasa telat, biasa banget malah. Makanya pas mau cek pake testpack, agak-agak ragu, Scara yah testpack di Jepang itu mahal pake bingits. Ga ada testpack yang harganya 10rebuan kayak di Indonesia. Jadi rasanya dieman-eman. Kebetulan pas itu ada satu testpack stok bulan lalu-lalu (yang dulu-dulu selalu negatif itu). Mau tes kok sayang, takut kecewa pula. Tapi ga nge-tes kok takut kalo hamil beneran dan malah ga disiapin bener-bener, malah kenapa-kenapa.

Akhirnya, sepanjang hari sepanjang jalan pulang dari kantor, mikiiir terus, bergumam “dear God, please don’t tease me this time,” haha belagu banget kan ngancem2 Tuhan begitu? xD

Pas ngejogrok di toilet dan akhirnya pipisin itu testpack, ngeliatnya juga sambil lalu, bahkan sempet bilang “Ah, of course it is gonna be one li..” dan sempet terputus kalimat saya karena ternyata garisnya ada DUA. DUA sodara-sodara. Itu adalah pemandangan ajaib pertama kali buat saya. Mana garisnya tegas merah gitu.

Kedip-kedip, pelototin lagi, masih dua, merah dan tegas.

IMG_1675.JPG

Trus apa reaksi pertama saya? GALAU.

Iya, saya emang pengen pake banget hamil selama ini. Tapi masalahnya bulan Juli akhir saya ada business trip lagi ke Thailand dan Myanmar. Dan itu bakal susah banget dibatalin karena yang jadi koordinator utamanya adalah saya sendiri.

Aseli saya GALAU.

Trus sms Abang deh. kasih fotonya juga. Bilang apa? supaya dia ga galau dan panik juga (padahal yang panik dan galau itu sebenernya saya sih :lol:)

Trus sembari nunggu abang pulang, saya gegoleran sambil ngelanjutin mikir yang sebelumnya, ini entar gimana ya, kerjaan saya gimana ya, apa resign aja, atau gimana…

Pas Abang pulang, yang pertama kali disuruh adalah tes ulang, itu juga rencana saya sih.

Besokannya pas pulang kerja mampir ke drugstore, beli testpack lagi, yang mahalan dikit (padahal yang pertama udah mihil), langsung di toilet terdekat saya nge-tes.

Dan tentu saja, hasilnya masih positif dua garis. Yang kali ini saya sambil bersyukur (walaupun masih galau).

Di rumah akhirnya ngobrol semalaman sama Abang, tentang ke depannya gimana, kita siap atau ga, dll dll..

Si abang tuh kalo saya galau, tar dia ikutan galau juga. Bukannya nenangin sih ya hahaha. Akhirnya semalaman galau bersama 😆

Tapi saya tetep bersyukur banyak-banyak sih, sambil elus-elus perut, masih ga percaya kalo beneran udah positif. Trus kita sepakat periksa ke dokter hari Sabtu-nya.

Ketika diperiksa, alhamdulillah kantung janin udah kelihatan, tapi janinnya belom. karena itu, dokternya suruh kita balik lagi 2 minggu lagi. Nah disitulah perjalanan saya sebagai expecting mother dimulai…

Ceritanya lanjut di postingan berikutnya aja ya!

Advertisements

Mensyukuri Hari Ini

Hari ini penat luar biasa, pingin ngeluh rasanya (yang barusan itu apa ya?). Tapi kayanya daripada ngeluh mendingan sudut pandang keluhannya dibalik aja deh.
1. Alhamdulillah bisa merasakan yang namanya “morning” sickness trutama tiap malam datang. Katanya sih itu tanda bayi berkembang sehat. Secara saya orang yang parnoan kepikiran apa bayinya di dalam kenapa-kenapa atau ga,minimal dgn masih mabok kliyengan jadi masih diingetin kalo ada jiwa yang juga lagi berjuang untuk tumbuh di dalam sana.
2. Alhamdulillah punya suami yang ga ngerokok, sabarnya banget banget, siap masak, siap mijitin, siap bantuin sebisa mungkin selama kehamilan. Kalo dapet suami yang cuek beybeh (katanya suami jepang tuh gitu loh), haduh ga kebayang deh. Mungkin nangis tiap hari minta pulang ke indo.
3. Alhamdulillah masih kuat berangkat kerja, dan alhamdulillah dikasih kerjaan yang duduk di depan komputer aja, ga banyak berdirinya, juga kadang masih bisa curi waktu buat sekedar tiduran di sofa kalo lagi ga tahan banget (alhamdulillah juga ada sofa di tempat sepi!). Alhamdulillah orang kantor juga baik-baik semua.
4. Alhamdulillah perjalanan ke kantor ditempuh dengan kereta yang AC nya masih jalan, ga terlalu desek2an sehingga masih bisa jongkok (cuek aja) kalo udah ga kuat berdiri. Alhamdulillah di kereta kedua selalu dapet duduk di priority seat
5. Alhamdulillah disaat ga doyan masakan rumah dan harus beli diluar, pengeluaran tambahan cukup tercover dengan gaji sendiri dan ga perlu bikin suami ikut keluar lebih. Pokoknya kalo mau makan di luar haJar bleh. Masih untung ada yang dipengenin. Malah suami jadi lega ga perlu pusing lagi dan dia jadi sering ditraktir..hahaha
6. Alhamdulillah walaupun kalo makan di luar itu menunya itu2 aja (serius itu2 aja) minimal percaya kualitas makanan dan kebersihannya terjaga.
7. Alhamdulillah banyak keuntungan hamil di jepang, kalo wiken bisa pergi ke taman, keringanan biaya berobat, child care leave setahun lamanya (kabarnya masih bonus tunjangan pula), tunjangan pemerintah buat anak, dan lain2nya yang belom tentu ada di negara lain.
8. Alhamdulillah pas hamil pas udah pindah ke apato yg buat keluarga, ga harus mendadak cari apato dan pindahan, sempet nabung, sempet beliin kado buat suami, sempet pacaran berdua, juga udah sempet ngerasain business trip sgala ke 4 negara. Sempet nengokin adek2 juga malah.
9. Alhamdulillah hamil di jepang sejauh ini ga bikin berat badan naik berlebihan, secara ga tau apa yang mau dicemil. Paling pol ngemil coklat sama biskuit, itu juga ga berlebihan. Jadi kayanya sih prediksi saya kenaikan semasa hamil ga bakal signifikan. Target ga lebih dr 2kg sebulan bakal tercapai (gatau knapa tapi yakin bgt).
10. Alhamdulillah selama kehamilan kedua orang tua sangat support dan ga rese, ga nuntut macem2, ga ngatur2 yang ga masuk akal, dan selalu mendoakan kapanpun dimanapun.

Tuh kan, kalo mau ngeluh emang ada aja yang dikeluhin. Tapi kalo mau bersyukur, list-nya pasti bakal jauuh lebih panjang.
Yawes, kehamilan pertama mau saya syukuri dan jalani sebaik-baiknya. Wong udah dikasih segitu banyaknya rejeki dan nikmat lho!

Kamu dan Malam

Malam adalah waktuku merasakanmu. Entah kenapa ketika pagi dan siang, aku merasa segar bugar dan baik-baik. Tapi saat malam tiba, mendadak aku mulai tidak enak badan, mual dan kram yang dulu datang lagi, seolah kamu mau menyapaku dan memastikan aku tau kalau ada kamu.
Aku senang sekali, sungguh. Aku merasa tenang dengan merasakan itu semua.
Terima kasih ya sudah mengerti ibumu yang terlalu mudah khawatir ini.
Aku tau kamu kuat, aku tau kamu akan baik-baik saja, aku tau Tuhan melindungimu di setiap detik.

Aku juga akan menguatkan diri dan berusaha semampuku ketika pagi dan siang. Demi kamu. 🙂

Tantrum

Hi kamu. Aku mau cerita lagi, ya.

Semalam aku tantrum ga jelas gitu, gara-garanya aku capek dan jenuh kerja. Juga agak kesepian. Aku kayanya butuh banget temen ngobrol deh. Ya ngobrol sama Andrie biasanya cukup sih, tapi sejak ada kamu, aku rasanya pengen ngobrol sama yang punya pengalaman yang sama aja. Mungkin aku sebetulnya cuma butuh reassurance. Seseorang yang pernah mengalami hal yang sama terus bilang “gapapa, itu normal kok. Jangan khawatir”.

Anyway, aku kasian liat Andrie, dia bingung banget semalam gatau mesti gimana ngeladenin bumil 25 tahun yang  nangis-nangis ga jelas kayak anak 5 tahun. Aku semalem nyadar sih kok aku begitu amat, tapi gatau gimana ada dorongan yang bikin aku merasa harus dikeluarin dengan nangis gerung-gerung baru puas. Hormon kali ya? Kasian amat hormon disalahin terus..hehe

Trus paginya aku kirim sms ke Andrie, minta maaf. Eh, dia malah balik minta maaf juga, katanya mau bantu tapi gatau harus gimana. Yaaa sama-sama minta maaf, kan jadinya!

Begitulah adanya aku dan Andrie selama ini. Sebelum ada kamu juga memang udah begini. Walaupun membingungkan awalnya, tapi kami mencoba untuk selalu menyenangkan dan tidak menyusahkan yang lainnya. Dan adanya kamu jadi membuat kami makin lebih sedikit lagi memikirkan diri sendiri . kalau bukan demi kamu, ya demi pasangan lainnya. Aku dan Andrie belum menjadi pasangan yang sempurna yang tanpa cacat, tapi kami selalu  berusaha dan menerima kehadiranmu dengan penuh pengharapan dan kami akan menyayangimu sebanyak yang kami bisa, bahkan lebih.

Aku harap ketika kamu benar-benar diantara kami berdua, kamu dapat merasakan itu, dan kami dapat memberikan kehangatan keluarga yang kamu butuhkan. Kami menunggumu, selalu.

Ps. semoga tantrumku semalam hanya menjadi tantrumku, dan bukan tantrummu ketika kamu nanti disini, ya. Kayanya aku ga akan kuat menghadapi yang begitu. hehe.

Kamu

Kamu lagi apa? Sesak, ya? Maaf ya, sabar sedikit ya.

Aku jarang bercerita padamu, ya. Pasti kamu pikir aku sombong ya karena jarang ngajak kamu ngobrol..
Maaf ya kalo kamu pikir begitu, sungguh ga ada maksud untuk aku jadi sombong atau mengabaikanmu. Malah sebetulnya aku takut, kalau terlalu sering menghubungimu, nanti harapanku padamu akan tumbuh terlalu tinggi.
Aku takut pada kenyataan kalau aku tidak bisa bertemu denganmu nanti.
Kamu ga percaya? Jangan begitu dong, ini benar, lho.

Ingat ga, kemarin malam aku lemas tak berdaya, pulang sampai ke apartemen langsung terkapar dan cuma bisa makan sebutir pear. Lalu dia, Andrie namanya btw, pulang dan berbaik hati membuatkan jahe hangat juga memijat punggungku.
Dia ajak kamu ngobrol sedikit juga, kamu dengar ga? Dia bilang dia bukan memijatku, tapi memijatmu. Haha, dia lucu, ya?
Tapi memang setelah itu aku tertidur lelap. Eh, tidak terlalu lelap, ding. Soalnya aku terbangun tengah malam untuk pipis. Saat itulah aku merasakan sakit di perut yang mengganggu.
Kupikir ini sakit perut karena masuk angin dan perut kembung, kan biasa. Jadi aku kembali tidur. Lalu saat paginya aku terbangun dengan perasaan lain.
Aku merasa lebih segar.
Dan itu aneh untuk aku yang selalu merasa lelah dalam dua bulan terakhir ini. Bukan salah kamu, salah hormon aku kok. 🙂
Terus tiba-tiba aku jadi takut, kalau-kalau segarnya badan aku ini pertanda kamu kenapa-kenapa.
Semua “jangan-jangan” benar-benar menghantuiku. Aku browsing internet untuk mencari kejelasan, malah tambah takut.
Terus aku bilang ke Andrie, dia bilang aku harus tenang dan berpikir positif. Aku ngomong ke ibuku, ibuku juga bilang demikian. Ibuku juga suruh aku sering-sering ajak kamu ngobrol biar aku lebih peka. hehe, aku memang ga peka ya?
Aku masih ketakutan, aku ga bisa bayangin kalo benar-benar terjadi sesuatu padamu.
Terus aku nangis, saking gatau lagi harus ngapain. Aku juga berbisik bilang sama kamu, minta maaf karena aku ngeluh terus dua minggu ini, dan aku gapapa kalau harus mual-mual asalkan itu tandanya kamu sehat dan terus berkembang. Aku gapapa sakit terbaring lemah, aku gapapa kalau harus habisin jatah cutiku, aku bahkan gapapa kalo harus resign dari kantor kalo itu semua demi kamu!
Ga lupa aku juga berdoa sama Sang Pemilik hidup, supaya kamu masih menjadi keajaiban-ku, keajaiban kami semua. Aku bilang sama Yang Maha Mendengar kalo aku mau ketemu kamu, aku pengen gendong kamu, aku pengen lihat kamu.
Aku mau dan rela bayar apapun berapapun demi melihat kamu sehat selamat dan sempurna.

Tuh kan, aku jadi melankolis bahkan cuma dengan mikirin kamu. Jadi galau begini, salahin hormon lagi aja deh.
Alhamdulillah ketika aku nulis ini, mual-mual aku udah balik lagi. Di toilet tadi aku juga sendawa terus tanda angin banyak masuk. Aku lega walaupun itu tidak menjamin apa-apa.
Setidaknya aku berharap itu cara Dia memberi jawaban atas bisikan permintaan aku tadi. Aku juga berharap itu cara kamu bilang kalo kamu gapapa, kalo aku aja yang terlalu lebay dan paranoid.
Ya habis gimana, kalo menyangkut kamu, aku pasti bakal lebay.
Kayanya semua ibu bakal begitu deh.

Jadi kamu sehat-sehat terus ya. Jadwal aku nengokin kamu masih tiga minggu lagi. Rasanya kaya seabad.
Aku gatau gimana caranya Andrie bisa setenang itu, semantara aku tiap hari ngitung kalender terus berapa lama lagi tiga minggu itu.
Kalo aku udah ga sabar banget, minggu depan aku nengok kamu deh. Kamu sehat-sehat terus ya sampai saat itu. Aku kangen.

How are they doing it?

This is a serious question: how mothers are doing it?
Being a mother, get through the crazy dramatic first trimester, and then giving birth, and then breast feeding, and on and on.
How the hell are they doing it?

Being a mother is one hell of a selfless job ever.