That Feeling

Suddenly I remember that feeling when you just had a long-tiring-day commuting from one place to another, then you arrived home, my home in Bekasi, and the time you opened the door and take a deep breath, you feel that you are finally “home” and all the pain from the travelling just go away.

I miss that feeling.

Advertisements

Just….Live.

Jadi kalo si Abang beberapa lalu bikin postingan soal Ira-ira dan sebelnya dia sama temen kerjanya, saya pun tidak luput dari hal manusiawi tersebut.

Akhir-akhir ini saya gampang banget emosi jiwa dan marah. Dan bisa dibilang setiap marah sumbernya cuma satu orang doang. Dan itu adalah salah satu teman di kantor saya.

Saya punya masalah sama dia secara personal dan secara professional. Saya tipe yang cukup bisa membedakan kok yang mana masalah personal dan mana yang masalah kerjaan. Ketika saya kesal dengan teman saya yang satu ini, itu karena saya memang punya masalah pribadi sama dia mengenai urusan di luar kerjaan, pun saya juga punya masalah di urusan kerjaan sama dia.

Memang cukup capek deh berurusan sama si mbak yang satu itu.

Saya ga mau berpanjang lebar cerita apa masalah saya sama dia. tapi yang jelas saya bener-bener merasa marah (terhadap dia) sudah dalam 2 minggu ini. Bener-bener marah sampai saya sinis tiap mesti ngomong sama dia.

Gara-gara ini saya jadi sering ngomongin dia dan meluapkan emosi saya terhadap dia kepada salah satu temen saya yang juga sama ga sukanya sama si nyebelin itu. Abisnya puas sih kalo ternyata ga cuma saya yang merasa kesel dengan kelakuan dia. Kan, ternyata bukan gue doang yang ngerasa!

Sering tiap abis marah2 dan ngomongin si nyebelin itu, saya bakal merasa bersalah kenapa kok saya malah menghabiskan energi saya dengan ngomongin dia. Ga penting banget. Mending fokus kepada kehamilan. Tapi ya tiap hari ada aja sih yang bikin kesal, saya jadi terus-terusan kesalnya.

Tapi sekarang, tepatnya hari ini, saya merasa ada di titik capek buat marah.

Abis rasanya percuma dan bikin capek doang.

Iya saya masih marah, tapi saya jadi merasa ga ada gunanya lagi saya marah-marah.

Udah ah, capek. Buang-buang tenaga dan jadi dosa pula.

Now I just want to let go any anger I have and just…..live.