Timeline Bayi

Waktu hamil gede nunggu lahiran, saya curhat ke ibu saya betapa galaunya kenapa belom lahiran juga padahal udah lewat due date. Waktu itu ibu saya jawab dengan santai “tenang aja, bayi itu tahu kok kapan dia harus keluar,”

Walaupun saya harus induksi, tapi induksi saya pun alhamdulillah cepat. Dan kayanya induksi saya mainly buat lunakin jalan lahir, begitu melunak si debay langsung aktif cari jalan lahir. Dan alhamdulillah lahirlah dia. 

Sejak itu kata-kata bahwa bayi punya waktunya sendiri untuk berkembang itu selalu saya pegang. 

Reika termasuk bayi dengan moro reflex yang lumayan kentara, dia sampe susah sekali tidur karena tiap berapa menit pasti kaget dan ujungnya kebangun. Akhirnya kami harus bedong dia tiap malam. Siang sih saya sengaja ga bedong, hitung2 latihan buat dia tidur tanpa bedong. 

Pas dekat bulan ketiga, saya mulai bingung. Gimana dong nyapih ini anak dari bedong? Wong dia kayanya hepi banget dibedong. Tiap malam saya sampe cari artikel cara nyapih bedong dan pengalaman ibu lain yang berhasil. Saya sampe mikir harus mulai cari bedong yang lebih besar supaya muat buat dia yang makin besar. 

Tapi ternyata, tiba-tiba suatu malam dia tidur begitu aja tanpa dibedong! Pertamanya dia mulai grasakgrusuk lepasin bedong. Karena kayanya kok dia ga nyaman ya akhirnya saya lepas bedongnya. Trus tiba-tiba dia lanjutin tidur! Subhanallah, seneng banget saya waktu itu! 

Waktu udah bisa tengkurep sendiri pun begitu. 4 hari setelah usia 3 bulan, sepulangnya saya dari rumah teman, saya baringkan Reika di futon dia. Eh tiba-tiba dia tengkurep sendiri tanpa dibantu. Masya Allah, tentu ibunya kaget. Pertamanya kirain kebetulan. Pas dicoba terlentangin lagi, eh dia tengkurep lagi. Subhanallah, alhamdulillah Reika ternyata udah bisa tengkurep. Sejak itu tengkurep jadi posisi favoritnya, termasuk saat tidur. Saya deh yang rajin bangun tengah malam untuk cek dia. 

Reika juga kalau mau tidur harus dinenenin dulu. Emang sih katanya ga bagus nenenin sampe bayi tidur. Nanti si bayi meng-asosiasikan nenen dengan tidur, akhirnya ga bisa tidur tanpa nenen dulu. 

Tapi yaa, saya tetep lakuin sih, soalnya lebih cepet.hehehe. Saya pikir beneran bakal ketergantungan gitu. Sampe satu siang pas saya lagi nenenin dia sambil tiduran, tiba2 saya sakit perut. Jadi saya sudahi nenennya dan bilang ke dia “Reika, mama mau pup nih. Sebentar aja kok. Jangan rewel, ya,”. Si Reika cuman cengangas cengenges aja. 
Saya tinggal pup dan sampe selesai kok damai bener ga ada suara anak nangis. Pas balik ke kamar ternyata bocahnya udah pulas tertidur! Berarti dia tidur sendiri tanpa ketiduran pas nenen, tanpa dipukpuk, tanpa digendong2. Duh anakku, sedikit-sedikit udah bisa ini itu, udah berkurang ketergantungan terhadap mamanya, seneng sih kerepotan berkurang. Tapi somehow ini bikin sedih juga. Apalagi nanti kalau dia sudah dewasa ya? Udah bisa semuanya sendiri, mungkin ga perlu mamanya lagi. Hiks, mikirin itu jadi pengen nangis. 

  
Buat sekarang, sementara Reika masih tergantung sepenuhnya sama emaknya, emaknya mau berusaha menikmati masa2 ini. Iya, bayi punya timeline-nya sendiri, semoga saya bisa makin menikmati hari-hari memperhartikan timeline-nya Reika! 🙂

Advertisements

Pengalaman Melahirkan 

This is such a long overdue entry!!! 

Dulu sebelum melahirkan, bahkan malam sebelum hari saya melahirkan, saya tuh sibuk browsing tentang pengalaman melahirkan ibu-ibu lain, supaya merasa ada temennya gitu dalam melahirkan. Soalnya saya sama sekali ga tau dan ga kebayang melahirkan itu rasanya kayak gimana. Sakit sih mah pasti ya, hehe. 

Oke, langsung aja ya ke kronologi kejadian (caelah).

39 weeks

Pas periksa 39 minggu, dokter bilang saya belom ada pembukaan sama sekali. Dokternya agak khawatir trus bilang kalo minggu depan belom ada pembukaan juga, saya kayanya bakal di-induksi. Untuk menghindari induksi, dokternya kasih saran untuk perbanyak jalan kaki. Ga tanggung-tanggung, saya disuruh jalan kaki cepat 5 jam sehari! Ajegilee, mana lagi musim dingin. 5 jam sehari itu saya disuruh muterin kota apa ya? 

Akhirnya saya turutin sih, demi si baby. Tapi saya cuma kuat jalan 2-3 jam aja sehari, itu juga paling sejam doang jalan cepatnya, sisanya jalan biasa aja. 

April 1, 2015. 40 weeks

Masih belom ada tanda-tanda lahiran sama sekali. Sakit perut juga enggak, flek juga enggak. Mulai kepikiran walaupun berusaha dibawa santai (bumil kan kudu hepi ya?). Berharap dong usaha jalan kakinya berhasil. Eh pas periksa….

BELOM ADA PEMBUKAAN SAMA SEKALI SODARA SODARA!!!

Masih rapet-pet-pet. KZL!!

Sama dokternya tetep disaranin jalan (yaelah!). Hari itu dikasih formulir persetujuan untuk induksi buat minggu depan kalo masih belom ada pembukaan juga. Induksinya pakai pil oxytocin dan prostaglandin sebanyak 4 kali. Yawes akhirnya tanda tangan.

April 4, 2015

Hari ini mulai ada mules-mules. Semacam mules haid. Tapi teratur tiap 30 menit. Ga terlalu sakit sih, jadi ga terlalu khawatir. Seneng karena mikirnya ini bagus buat pembukaan. 

April 5, 2015

Akhirnya dateng ke RS buat ngecek karena kontraksinya mulai teratur walau belom terlalu sakit dan jaraknya masih lama. 

Kirain mah ya udah bukaan 1 atau 2 kek. Taunya ga ada bukaan sama sekali dong! Hih PHP banget nih body. Suster bilang mau nginep di RS aja ga toh besok kan jadwal induksi juga. Tapi saya gamau, soalnya bayar RS kan mahal, lumayan itu..hihi. 
Akhirnya balik ke rumah, malah malamnya sempet jemput orang tua di bandara, sambil selama perjalanan nahan2 sakit dan ngitungin jarak kontraksi. Malemnya karena udah rikues minta dibawain pempek sama bapak saya, saya pesta pempek dong. Besok paginya langsung mules pempek! Gahaha

April 6, 2015. 

Jadwal induksi! Perut makin terasa mulesnya dan makin sering durasinya. Walaupun saya masih bisa nyengir-nyengir. Akhirnya berangkat pagi-pagi ke RS dengan harapan udah bukaan. Berangkat berdua suami aja tanpa ortu soalnya mikir toh orang induksi katanya ada yang sampe 12 dan 13 jam.

Pas diperiksa di RS ternyata lagi-lagi belom ada bukaan, malah jalan lahirnya masih sempit sekali, masih rapat. 

Sedih? Ho oh. Ini alamat bakal lama nih. Hiks. 

Ternyata saya diinduksi bareng dengan satu bumil yang juga jadi roommate saya. Semua persiapan dilakukan, monitor jantung bayi pun sudah dipasang. 

Pil pertama masuk jam 10. Rasa mules makin terasa tapi masih oke lah. 

Jam 11 mulai deh tuh sakit kayak nyeri haid yang dobel dobel, mulai deh jurus pernapasan dilakukan. Saya selama hamil ga pernah latihan pernapasan, ternyata saat terdesak gitu jadi bisa sendiri. Kontraksi mulai tiap 10 menit sekali

Suami disamping setia menemani dan mijitin saya yang mringis kesakitan. Karena mikirnya masih ga terlalu sakit, jam 12:30 suami ijin beli makanan sekalian ke kantor sebentar ambil dokumen. Dengan berat hati saya pun kasih. Kasian sih ga makan dari pagi. 

Tapi baru aja ditinggal suami 15 menit kali ya, tiba-tiba kontraksi menguat dan makin sering. Akhirnya saya panggil suster dan minta dicek bukaan. 

Pas dicek? Belom ada bukaan sama sekali! Masya Allah!!!! Itu udah segitu sakitnya padahal, saya udah mulai keluar air mata loh! Kaya apa pas udah bukaan cobaaa? 

Jam 1 siang, pil kedua diminum. 

Alamak dahsyat beneerrr efeknya! Langsung sakit mules banget! Saya udah bukan cuma bercucuran air mata tapi udah mulai nangis bersuara. Langsung sms suami minta dia datang segera. Saya udah ga kuat. Suami langsung buru2 puter balik ke RS. 

Suami sampe RS bawa bento yang dibeli, masih anget dan belom sempet dimakan. Begitu sampe langsung saya suruh mijetin pinggang dan elus punggung. Sayanya udah posisi nangis-nangis ga keruan. Trus mohon2 ke suami mau SC aja atau kasih epidural (which is dua-duanya ga mungkin di Jepang. SC harus dalam persetujuan dokter, sementara epidural harus minta dari awal banget dulu pas periksa. Itu juga kalo RSnya sediain epi). Namanya juga orang kesakitan ya, semua ga dipeduliin. Saya udah ga peduli deh sama tata krama orang Jepang yang ga suka teriak-teriak meskipun kesakitan. Saya saat itu mah udah aja heboh nangis sambil jerit kesakitan. Susternya ampe bingung ngadepin saya. Herannya, bumil yang juga induksi bareng saya masih senyap aja dan ga heboh kesakitan kaya saya. 

Akhirnya biar saya agak tenang, saya dibawa untuk cek bukaan. Jam 2 lewat kalo ga salah. Pas dicek, ternyata baru bukaan 2.

Alamak jang, ternyata bukaan 2 aja udah sakitnya sampe rasanya saya udah ga bisa mikir lagi. Gimana ntarnya coba? Gatau deh, saat itu saya mikirnya cuma pengen rasa sakit itu hilang. Rasanya itu kaya naik roller coaster, pas diatas kan pusing dan takut, dan kita (saya sih) biasanya teriak minta turun. Setelah beberapa saat ya roller coasternya pasti berhenti kan? 

Bedanya dengan sakit kontraksi itu adalah saya gatau kapan sakitnya berhenti. Soalnya ada yang pengalaman dari bukaan 8 trus berhenti dan nunggu sampe 13 jam. Ebuset. 

Suster suruh saya minum pil ketiga. Saya nangis menolak. Soalnya saya tau itu pil bikin kontraksi makin menjadi-jadi. Sayanya ga kuat. Saya takut kaya pengalaman temen saya yang induksi, udah sakit induksi, nunggu lama eh ga ada bukaan tambahan. 

Saya bener-bener nolak minum! Udah dibujuk suami pun masih gamau. Akhirnya suster keluar kamar dulu biar saya tenang. 

10 menit kemudian suster balik dn nyuruh saya minum, saya masih kekeuh nolak. Tau sih saya childish banget, tapi saya beneran kesakitan dan gamau sakit itu ditambah lagi. 

Akhirnya suster yang agak tua datang dan saya dimarahin. Katanya kontraksi saya melemah dan makin melemah kalo pilnya makin ditunda minum. Nanti saya harus mulai lagi dari pil 1. 

Akhirnya saya minum pil ketiga setelah saya juga sadar kontraksinya emang melemah. 

Baru 10 menit pil ketiga masuk, sakit mules saya menggila!! Bener-bener gila! Akhirnya karna lonjakan kontraksi saya yang sangat menguat dan sering, saya dibawa ke ruang kontraksi (selama ini di kamar). Itu jam 3:20 kalo ga salah. 

Dicek pembukaan, udah pembukaan 5. Sakitnya? Udah ga bisa dijelasin. Tapi tiba-tiba rasa sakitnya berubah posisi. Dari yang tadinya mainly di pinggang dan punggung, sekarang jadi di pantat! Rasanya kaya ada bola bowling yang mau keluar dari ujung pantat. Saat begini cara pijetnya juga udah beda, udah ga elus punggung lagi, tapi pantat yang dipijet. 

Saat ini saya bener-bener cuma butuh suster, soalnya meskipun suami diajarin caranya, tetep aja beda! Tapi susternya ga bisa stay nemenin terus, jadilah saya makin heboh panik.

Ada yang lucu, ditengah-tengah kesakitan dan jerit-jerit, saya sempet ngigo dong! Jadi pas lagi kesakitan gitu, saya merem, eh taunya kaya ketiduran sedetik dua detik mungkin sakiny capeknya. Pas lagi ketiduran itu saya mimpi pancake, dan sempet2nya menggumam “abang, aku mau pancake yang itu aja ya”.

Pas saya melek, saya baru sadar kalo barusan ngigo. Untung ga ada yang sadar..hehe. 

Jam 3:50 tiba-tiba saya ngerasa kaya mau ngeden dan ada air yang keluar. Wah air ketuban kali ya? Akhirnya saya suruh suami panggil suster walaupun susternya sebenernya baru aja semenit yg lalu keluar dr ruangan. Suster datang dan langsung periksa. Ternyata bukan air ketuban. Ketuban saya masih utuh.

Tapi…saya udah bukaan lengkap! Subhanallah, berarti dalam 30 menit langsung 5 bukaan! Alhamdulillah, enggak lama walaupun sakitnya bener-bener bikin saya ngerasa saya udah diujung nyawa. Oya, bukaan lengkap ini pas banget pas ibu bapak saya nyampe RS lho. Jadi kayanya si debay nungguin nenek kakeknya..hihi. 

Saya pun dipindah ke ruangan bersalin. Kirain mah ya langsung melahirkan gitu, ternyata enggak dong. Bidannya santai aja gitu nyiapin peralatan sementara saya jejeritan nahan ga boleh ngeden. 

Saya : bu bidaaann, sakiiiitttt!!!!!!!!!!

Bidan : iya, tau kok. *kalem*

Saya : saya mau ngeden sekarang!!!!!!

Bidan : jangan, bayinya belom siap keluar. Saya sih bukan kasihan sama kamu, tapi sama bayinya. 

Saya : *setres*
Trus bidan masukin kaya alat jarum panjang dan tesss..air ketuban pecah. Jadi ternyata ketuban saya belom pecah sampe bukaan 10, ga ada flek sama sekali juga. 

Nah, lucunya abis air ketuban pecah, malah rasa sakit berkurang drastis. Bahkan ga terasa lagi. Sayapun jadi tenang dan ga nangis-nangis lagi. 

Setelah semua persiapan siap, proses mengejan dilakukan. Jujur saya sempet gatau kapan harus ngejan karena saya ga ngerasain sakitnya kontraksi. Jadi harus mikir dulu, ini sakit apa ga sih? Lucu juga sih, sebelumnya pengen sakitnya hilang, eh giliran sekarang malah pengen muncul jelas. 

Saya sempet salah cara ngejan. Saya ngejan kaya mau pup. Beberapa kali sekuat tenaga kok ga keluar-keluar. Akhirnya nyobain ngejan dari perut, jadi perutnya yang didorong. Dan ternyata berhasil. Alhamdulillah dalam 2 kali ngejan panjang, keluarlah bayi mungil saya.

Reika Adzkia Yusahrizal lahir selamat, jam 17:32 dengan berat 2.7 kg dan panjang 48cm. 

Alhamdulillah, lega rasanya… 

  
Setelah itu apa? Dijahit bagian bawah dan lain-lain yang ga terlalu sakit kok. 

Jadi buat saya kalo ada yang bilang proses melahirkan itu sakit, saya bilang yang sakit itu kontraksinya pas bukaan aja, pas ngejan lahiran mah ga terlalu sakit. Alhamdulillah saya dimudahkan dan dipercepat prosesnya. Total proses dari bukaan ke lahiran hanya 5 jam saja. Termasuk sangat cepat untuk kelahiran anak pertama.  

Gimana kabar roommate saya yabg induksi bareng? Dia diinduksi selama 3 hari dan akhirnya melahirkan melalui SC.  saya kasian liatnya, nahan sakit sendirian malam-malam. Perjuangan seorang ibu ya? 

Jadi apa saya trauma? Agak sih. Tapi ya sekarang aja udah kepikir nama buat anak kedua..hihihi