You, Adorable You.

You grew up too fast. You were just this tiny little baby with big beautiful eyes staring at me. We both are amazed at each other’s existence.

You, the day after you were born.

 

How did this happen? And when? Maybe because I am always with you that I did not notice. You grow bigger, cuter, and smarter. Since when your cheek gets chubbier?

You, one and half month after.

 

4 and half months have passed and it feels like just yesterday I hold you in my arms and you can stay still. Without I realizing it, you already learned so many things ever since. Now you can’t stay still at one position, can you?

 

*credit to Mama Nisa for picture

You, adorable you. I love you too much, every second of every day. I thank God for ever giving me such a joyful experience to take care of you, to nurse you, to calm you down, to see you laugh, to hug you, to kiss you, to see you grow.

Thank you for being here, thank you for your laughter and smile. We cant promise you the moon, but we can promise that we will love you now and forever.

May God always bless our little family, may God always protect and shower His grace upon us. Aamiin.

You, me and Ayah. Your first onsen experience.

 

Kerja dan Menyusui

..itu repot ternyata sodara-sodara!

Jadi saya sebenarnya dapet cuti sampai anak berusia setahun, tapi karena satu dan lain hal, saya harus ngantor selama sebulan di bulan Agustus ini. Sempet kesel banget dan bingung, lha ini anak mau taro dimana coba? Alhamdulillah-nya punya temen kok ndilalah baiikkk2 banget (Makasih ya Mama Nisa! *peluk*) mau dititipin Reika selama saya ngantor, dan suami juga kebetulan lagi masuk sore terus jadi bisa jagain Reika sampe siang. Alhasil, saya pun ngantor sejak tanggal 3 Agustus minggu lalu.

Kesan yang di dapat?

GILA LAH BADAN GUE KREMEK-KREMEK!

salut banget buat para ibu-ibu yang kerja apalagi tanpa punya PRT atau keluarga lain yang bisa bantuin ngurusin rumah.

Karena kalo saya udah sampe rumah, yang dilakukan pertama kali adalah nenenin Reika (biar doski ga bingung puting gitu), mandiin, makan malam (apapun yang dimasak suami/beli), mandi, cuci perkakas tempur (pompa, dot dll) dan langsung tidur ngelonin Reika. Pokoknya maksimal jam 10 udah harus tidur. Karena kalo enggak, besokannya badan saya kayak abis digodam; hancur lebur remuk redam!

Habis subuhan pun saya masih harus bangun untuk mompa buat mimik paginya si Reika, itu bisa sekitar sejam. Jadi mungkin total waktu tidur saya sehari cuma 5-6 jam.

Di kantor saya juga kerjaannya cuman pumping doang. Untungnya orang kantor ngertiin banget, jadi saya dibiarin aja pumping sejam selama 3 kali tiap dua jam sekali..hahaha *magabut banget ya gueee*

Saya ga bilang jadi working mom itu lebih susah daripada jadi ibu rumah tangga, buat saya mah dua-duanya capek dan butuh management skill yang tinggi. Tapi saya jadi salut sama ibu-ibu yang udah harus balik kerja pas bayinya masih 3 bulan. Tiap pagi berat euy rasanya ninggalin bocil, apalagi kalau dia udah bangun. Haduuuh. Trus pas pulang, kalo dia nangis itu rasanya bagai diiris sembilu hati ini. Pas wiken, rasanya pengen manjain si bocil, semua yang dia mau bakal dibeliin dan dilakuin deh! Haha bahaya juga sih ya, bisa terlalu manja dia :-p

Bulan Agustus masih ada dua minggu lagi, jadi semangaaaatttt!!!

Yang Menyebalkan dari Keterbatasan Bahasa

Adalah kesulitan untuk mengekspresikan perasaan haru, syukur dan rasa terima kasih yang dalam. 

Ceritanya di kantor saya supervisornya baiiikkkk banget. Usia beliau udah 63 tahun tapi masih super genki (sehat bener!). Tapi karena beliau tinggal 2 tahun lagi sebelum masa pensiun, ada kemungkinan beliau bakal kena transfer ke divisi lain tahun depan, yaitu ketika saya balik dari cuti ngurus anak. 

Sedih banget? BANGET! 

Beliau ini, orang yang mati-matian belain saya ketika saya kena masalah soal cuti (itu bahas lain kali aja yak). Emang sih masalah itu bukan salah saya, tapi bisa aja beliau cuek kaya kebanyakan orang Jepang lain. Tapi beliau enggak lho, sampe2 beliau yang propose biar Reika boleh dibawa ke kantor aja. Trus saya dikasih kebebasan pake ruang meeting buat pumping, yang saya pake sejam lebih tiap sesi pumping! Haha

Baik banget pokoknya sampe saya terharu. Sampe rasanya enggak rela banget kalo sampe beliau pergi. Saya pengen ngobrol banyaaak deh sama beliau, tapi ga bisa! Saya ga bisa bahasa Jepang dan beliau ga bisa bahasa inggris. Kami ga nyambung, walaupun ngerti kalo masing2 denger ngomong. Tapi ya ga lucu aja gitu. 

Saya tuh pengen bisa nyampein rasa terima kasih saya sedalamnya ke beliau sebelum beliau pensiun. Gimana ya? 

Ya sekarang sih berharap semoga beliau ga kemana-mana sampe beliau pensiun! Aamiin aamiin!! 

The 4 month Sleep Regression

Baru aja nulis soal Reika yang tau-tau bisa tidur sendiri, tetiba dua hari ini dia jadi susah banget tidur! Tadinya tidur malem bisa ga bangun sampe siang jam 12, eh kok sekarang jam 3 pagi aja udah nangis! Biasanya bangun cuma karena lapar, sekarang disusuin malah ditarik sana-sini: bukan laper! 

Siang pun mendadak matanya greng sekali. Dia ga ngantuk sama sekali! Gilaaaa batrenya alkaline kayanya ni anak! 

  
Maka yang paling kena imbasnya adalah emak dan bapaknya. Bingung kenapa ini anak tiba-tiba begini. Apa karena perutnya kembung? Karena kebetulan dia jadi sering ngentut dan beberapa kali kebangun karena pengen kentut. Tapi makin lama kok makin sering bangun bukan karena kentut, tapi karena pengen bangun aja. Bangun pun dia jadi rewel, ya gimana sih, namanya masih ngantuk ya, pasti rewel. 

Emaknya pun galau, sebabnya mulai besok senin harus mulai masuk kerja dari pagi sampai sore. Ayahnya pun harus masuk kerja shift malam. Bagusnya adalah bisa gantian urus anak, tapi kalo gini dua-duanya jadi ga bisa istirahat karena anak rewel, dong? Terus gimana? 

Berbekal gugel, akhirnya saya cari tau apa penyebab rewel susah tidurnya Reika. Ternyata beberapa hasil pencarian mengarah ke 4 month sleep regression dimana beberapa faktor penyebabnya adalah growth spurt/skill development. Mungkin si anak lagi mau belajar kemampuan baru sehingga dia butuh energi banyak dan kecapekan, jadi rewel. Fyi, anak yang terlalu capek itu bakal jd rewel dan bukannya tidur kayak orang dewasa (aneh kan? Ho oh!).

Bisa juga karena dia sedang mengalami masa transisi atas pola tidurnya. Dari tidur ala bayi yang langsung ke tidur “dalam”, ke tidur orang dewasa yang harus melewati siklus tidur ringan menuju tidur dalam. Nah, karena baru masa transisi inilah mereka jadi mudah kebangun saat baru tidur ringan, tiba-tiba mereka yang tadinya ga peka sama suara atau suasana sekarang jadi sangat peka dan mudah terganggu. 

Solusi buat mengatasi sleep regression ini adalah membuat pola tidur. Tapi boooow gimana caranya secara saya bakal kerja pas siang, sedangkan bapaknya bakal tidur selama siang itu. Hadoh, aseli bingung saya. 

Makanya saya berdoa banyak2 semoga fase ini bisa terlewati dengan baik dan semoga orang tuanya dikasih banyak banyak stok sabar dan stok stamina supaya bulan Agustus jadi bulan yang walau berat, tapi bisa lulus dengan cemerlang! 

Doakan kami ya!!