Aka-chan; Bayi Merah

Ngeliat foto-foto Reika pas baru lahir. Bener-bener bayi merah baru keluar dari rahim saya. Saya ga pernah liat foro itu sebelumnya dan ingatan saya soal wajah Reika pas baru lahir agak samar, ketutup dengan capek ngeden plus luapan emosi. 

Pas liat foto itu saya takjub. Subhanallah. Ternyata dulu dia kecil sekali, matanya masih memejam, kulitnya merah, kakiny kuruuuss sekali, tapi kayanya kuat (terbukti sampai sekarang). Masya Allah, itu bayi yang 9 bulan di rahim saya, yang menendang saya kalau lagi nonton bioskop, yang cegukanny selalu bikin saya geli, yang sekarang sedang tidur pulas dengan pipi tembemnya yang memerah. 

Ya Allah, ternyata saya beneran melewati itu semua lho. Rasanya seperti rutinitas sampai saya lupa itu semua. Sampai saya ga sempet “menikmati” momen. 

Anyway, Reika halfway menuju 8 bulan. Udah semangat pengen berdiri terus, drama mpasi masih dong, plus siap-siap mau mudik Indonesia! 

Bentar lagi dia 1 tahun, kalo udah setahun udah ga bisa dipanggil aka-chan lagi, udah bukan bayi merah sih! Huhu kok jadi galau nih? 

November Melancholy 

Boleh ya melankolis hari ini? 

Melankoli nya karena mengenang sesuatu yang membahagiakan kok. 

Lagi nyusuin Reika trus dia ketiduran di pelukan saya, sambil saya browsing2 dan liat2 video di fesbuk. Mulai dari kegilaan pas masih jadi mahasiswa S1, nari-nari di lapangan basket sama temen, berangkat ke Jepang, ketawa bareng temen-temen pas di IUJ, dinyanyiin lagu ulang tahun sama mantan pacar (yang skrg jadi suami), Reika pas masih 3 bulan, Reika merayap, terakhir pas Reika merangkak. 

Bikin saya merasa momen memang harus disimpan. Karena saya orang yang sering ga living on the moment. Sering banget terbawa emosi lain saat momen terjadi dan jadinya lupa menikmati. Misalnya pas dengan Reika, sering ngeluh capek, sampe lupa bahwa Reika lagi tumbuh dan setiap detiknua berharga. Atau pas dulu kuliah sering bengong di kamar aja, sekarangnya nyesel kenapa dulu ga rajin gahul di kampus. Atau pas ngedate sama suami, malah debat ga penting dan bukannya menikmati pemandangan sekitar. 

Yang kaya gitulah. 

Tadi pagi bapake Reika ambil formulir pendaftaran hoikuen. Trus tiba-tiba kebayang kalo saya udah mulai kerja lagi. Iya, sejujurnya saya nungguin banget mulai kerja lagi demi kewarasan diri sendiri. Tapi trus saya liat Reika yang lagi tidur dengan bibir mungilnya, hati saya langsung mencelos. Kaya ngerasa apakah egois jika saya kerja lagi dan merasa senang karenanya? (Jawabannya saya udah tau, itu enggak egois, karena emak2 juga butuh sehat bin waras, dan punya social life itu salah satu cara saya mencapainya). 

Trus saya jadi melankolis. Saya takut nanti pas saya kerja saya jadi caught up with the exhaustion dan jadi lupa untuk menikmati momen, menikmati kebahagiaan, menikmati tumbuhnya Reika dan bertambah dewasanya saya dan suami. 

Ah opo tho iki, malah ngelantur.