Tentang Kamu dan Jaket Merahmu

Kalau harus tutup mata dan membayangkan pasangan, bagaimanakah sosok pasangan yang muncul pertama kali? Sedang apa dia? 

Kalau saya, entah kenapa kalau sedang membayangkan sosok suami, maka yang terbayang pertama kali adalah suami yang muncul dari tengah-tengah keramaian dan tersenyum. Dia memakai jaket merah, membawa tas ransel dan datang membawa sebotol teh hijau hangat. 

Spesifik banget, ya? 

Karena memang itu berdasarkan kenyataan. Jaman masih pacaran dulu, kami lumayan sering travelling bareng. Ke Osaka, Kyoto, Tokyo. Mostly sih dia yang jadi tour guide dadakan saya karena sebenernya dia udah pernah ke semua tempat itu hehe. Karena libur saya seringnya di musim semi atau dingin, maka ketika travelling kami hampir selalu memakai winter gear kami. Suami punya jaket merah andalannya yang selalu dipakai saat musim dingin terutama saat banyak angin. Entah gimana akhirnya saya selalu mengasosiasikan dia dengan jaket merah itu. Mungkin salah satunya karena jaket itu juga dipakai saat first date kami di Tokyo Disneysea. Pas suami masih ganteng-gantengnya. #eaaa

Travelling memang bener-bener saat dimana kita mengenal partner travelling kita dalam suka dan duka, senang dan capek. Macam trial version of marriage yak. Tapi bener loh. Kalo cuma ngedate, kita gampang banget jaim. Tapi kalo travelling, mau jaim juga capek kali. Tentu travellingnya yang beneran banyak jalan kaki dan beneran kesana kemari. Naik gunung juga saya percaya bisa mengeluarkan sifat asli seseorang. Jadi kalo misalnya situ mau kenal seseorang secara dalem, cobalah backpacking atau naik gunung bareng orang itu. 

Anyway, selama saya travelling bareng suami, banyak hal-hal yang membuat kami jadi kenal sifat dan perangai masing-masing. Misalnya, bahwa saya orangnya sangat sangat sangat santai dalam hal “jalan-jalan”. Dalam artian saya ga pernah bener-bener menentukan target mau ke destinasi mana aja dalam satu hari. Buat saya jalan-jalan itu harus dinikmati, jadi kalo dalam sehari cuma bisa pergi ke satu tempat ya gapapa, asal disana puas dan menikmati. Sementara suami saya ga gitu, dia planning bener-bener mau kemana aja, dan dalam sehari kalau bisa datang ke 2-3 tempat. Atau juga saya yang gampang bosen dan moody-an vs suami saya yang moodnya sangat stabil. Atau saya yang impulsif suka pengen rubah acara vs suami saya yang pake target dan checklist saat travelling. Yang kayak gini ini bikin perjalanan ga semulus rencana lho. Pelajaran kompromi pertama kami memang dimulai saat jalan-jalan bareng. Termasuk juga pelajaran suami saya untuk membujuk saya dan sabar saat saya moody, atau saya yang cheering up dia waktu kita salah naik kereta sehingga gagal memenuhi checklist tempat yang udah dibikin suami saya, atau saat saya ngambek gara-gara laper dan capek dan suami saya akhirnya rela mengganti acara hari itu demi nyenengin saya, atau kami akhirnya keasikan foto-foto dengan saya yang sibuk jadi pengarah gaya pose aneh-aneh sampe diliatin orang-orang di jalan. 

Dan masih banyak lagi memori lainnya. 

Kembali ke pertanyaan saya di awal tadi. Kenapa bayangan saya adalah suami saya muncul dari tengah keramaian? 

Saya tidak tahu apa suami saya sadar ini atau ga (mungkin enggak), tapi sering sekali, saat kami lagi jalan-jalan dan harus pisah sebentar entah karena suami mau cari peta, cari tau line kereta mana yang harusny kita naiki atau sekedar mau beli minum di vending machine yang letaknya agak jauh, suami, being a gentleman as he always is, selalu menyuruh saya menunggu di satu tempat supaya saya ga perlu jalan dan tambah capek. 

Kemudian setelah beberapa lama, dia akan muncul dari tengah keramaian dengan senyum mengembang sambil membawa sebotol minuman hangat untuk saya. At that time, I know I can always rely on this person. For everything. Dan saya ini jarang nggombal, tapi saat itulah suami saya keliatan bener-bener menarik dan manly banget. You know, he has this broad shoulder, tall figure and strong arm. And somehow I feel protected wherever I go as long as I have him around me. Jadi inget dulu seorang teman pernah berkomentar gini waktu pertama kali banget saya ngaku kalo saya tertarik sama suami:

“He seems like a reliable person. Like, if you are lost in a city and you met him, you know you are safe”

Ga exactly kaya gitu sih kata2nya (atau iya?) tapi kira-kira intinya gitu. Dan ini bener banget, padahal neither saya nor temen saya itu pernah ketemu sama suami kala itu. 

Jadi sebenernya postingan ini mau ngomong apa sih? 

Ga ada, cuma renungan kecil saya sebelum tidur yang tiba-tiba kangen suami yang lagi lembur. Plus juga lagi kangen nge-date berdua doang bareng suami 😛 

Huhu, kapan ya bisa travelling berdua doang lagi bareng suami? Apa kira-kira bakal sama kaya dulu ya?