Eid Mubarak!

Lebaran tahun ini cukup menyenangkan, setidaknya ga sesuram, sepi dan gloomy kaya tahun lalu. Apalagi tahun lalu ga ikutan puasa, bener-bener ga terasa lebaran sama sekali. Untungnya masih ikut sholat Ied, jadi masih agak ada hawa-hawa lebaran.

Tahun ini malah saya ga kedapetan sholat Ied karna bangun2 si merah datang. Tapi tetep seneng sih bisa kumpul sama temen-temen seiman di tempat sholat, trus dateng ke kantor dan dikasih ucapan selamat juga.

Jadi buat kalian yang merayakan bersama orang-orang tersayang, berbahagialah!

Momen yang adanya cuma sekali setahun ini bener-bener harus disyukuri dan diresapi. Jangan sampe taken for granted lah.

IMG_2639[1]

Reika juga hari ini 1 tahun 3 bulan! Bener-bener cepet banget waktu berlalu. Tahun lalu masih digendong2 dan dia baru belajar tengkurep, sekarang udah bisa lari-lari pengen ikutan main sama anak-anak lain di tempat sholat. Gemes!

Selamat idul fitri ya semuanya!!!

 

AADC2 Mixed Feelings

Gapapa ya baru nulis tentang ini sekarang? Soalnya baru bisa nonton dan ga tahan buat ga rant-ing. Ini penuh spoiler btw.

Sesuai judulnya, saya merasa ini film bikin perasaan nyampur aduk- seneng, suka, bete, kecewa.

Pertama-tama harus dijelasin kalo saya 100% memuji akting dari seluruh pemain, kecuali kenyataan kalo somehow saya ngerasa temen-temennya Cinta kurang dieksplorasi lagi, this movie feels like it`s only about Cinta and Rangga, which is not entirely wrong.

Akting, penghayatan, alur cerita, dialog, semua tjakep. Saya suka.

Jalan ceritanya bikin baper banget. Semua yang pernah punya cinta dan luka masa lalu mungkin bisa relate. Bener-bener bikin hati nostalgia kemana-mana.

Masalah muncul saat 15 menit terakhir. Pokoknya pas Rangga udah nyampe Bandara. Di sini saya mulai benci banget sama film ini.

Waktu Cinta menolak Rangga di galerinya, buat saya ini adalah keputusan yang walau berat, tapi sangat masuk akal. Iyalah, gila aja throwing 9 years of struggling to get over the guy who hurt her the most over a one-night journey? Gila aja mutusin tunangan yang mungkin udah tumbuh bareng kita, udah selalu ada di samping kita, udah stood by us through hell and back, demi seseorang yang datang dari masa lalu trus ngemis balikan. Gila aja mutusin hal kaya gini cuma dalam beberapa hari (atau minggu?)!

I think almost all of us have that one person in the past who touched our heart for the first time, whom we learned what love is. Mungkin kita semua pernah punya satu orang yang kalau kita ingat bawaannya jadi mellow, kalo kita denger lagu tertentu langsung mendung karna ngingetin kita sama dia dan luka masa lalu, yang kadang di tengah-tengah ketawa dan senang-senang kita tiba-tiba diem karena keselip kenangan lama? Persis Cinta waktu lagi bareng-bareng temen-temennya, tiba-tiba menerawang.

Iya, persis gitu.

Tapi bukan berarti jugaaaa, kalo orangnya muncul di hadapan kita, trus kita rela balikan sama dia. Bukan berarti jugaaaa, kita emang bener-bener pengen sama dia. Ga gitu juga kali.

Yang pernah patah hati berat pasti paham kalo move on itu berat. It takes months, maybe years. It shows you hell before it gets better. Dan lo melakukan ini semua mostly SENDIRIAN. Mungkin dengan support temen-temen, orang tua, saudara, dan doa yang ga putus kepada Tuhan untuk dikasih kekuatan. But you did it because you know you need to.

Trus ga masuk akal aja kalo udah usaha mati-matian segitunya buat bangkit lagi, buat percaya bahwa you better off without him, buat nemuin diri sendiri lagi, buat belajar memaafkan dia dan berdamai dengan diri sendiri yang marah. Ketika kita ketemu lagi sama orang itu, penjelasan apapun yang dikasih, does it even matter? It doesn`t.

Because after years of learning to live with the new reality, it doesnt matter why he left. It doesnt matter why he did what he did, and it certainly doesnt matter if he wants to be back on our life! Ga penting lagi dia mau bilang dia bikin kesalahan besar dengan nyakitin kita, ga penting lagi sekarang dia kaya apa, dan yang jelas ga penting lagi apa dia masih ada feeling sama kita atau ga, karena apa? Karena dia udah ga relevant lagi dalam hidup kita yang sekarang, dalam hidup kita yang bertahun-tahun kita bangun tanpa dia.

So, plis deh Cinta. Lo boleh baper ketemu mantan lo yang masih charming. Lo boleh mellow galau. Bahkan lo nyium dia itu walaupun salah tapi masih bisa dimaafkan karena kebawa suasana.

But life is moving on, girl. What happened on that vacation stays there. It was fun, we get it. But that was not your real life.

Ya elah Cinta, pinteran dikit napa sih?